Home / BMR / Kotamobagu

Rabu, 29 September 2021 - 08:33 WIB

Peringati HAN 2021, Wali Kota Tatong Bara Ikut Gerakan Aksi Panen Raya Jagung Nusantara

Wali Kota Kotamobagu dan sejumlah pejabat Pemkot Kotamobagu melakukan panen raya jagung.

Wali Kota Kotamobagu dan sejumlah pejabat Pemkot Kotamobagu melakukan panen raya jagung.

KOTAMOBAGU, KONTRAS MEDIA  – Wali Kota Kotamobagu Tatong Bara, mengikuti peringatan Hari Tani Nasional 2021.

Peringatan Hari Tani Nasional 2021 diikuti Tatong Bara bersama Menteri Pertanian (Mentan) Republik Indonesia (RI), lewat gerakan aksi Panen Raya Jagung Nusantara, yang diikuti secara virtual serentak di wilayah masing-masing, Rabu (29/9).

Untuk Kota Kotamobagu, Wali Kota melakukan Panen Raya Jagung Nasional bersama petani secara langsung di Kelurahan Mongondow, Kecamatan Kotamobagu Selatan, dan Kota Kotamobagu merupakan satu-satunya daerah di Provinsi Sulawesi Utara yang mengikuti kegiatan tersebut.

Selain peringatan Hari Tani Nasional 2021, Wali Kota juga turut memberi semangat kepada para petani, khususnya petani jagung yang ada di Kelurahan Mongondow, untuk bisa meningkatkan produksi jagungnya di tengah pandemi Covid-19 saat ini.

“Kami sengaja hadir secara langsung ke lokasi panen, agar bisa secara langsung memberi semangat kepada para petani di Kotamobagu. Sekarang jagung mempunyai harga yang baik, oleh sebab itu dengan kehadiran pemerintah secara langsung, insyaallah dapat memenuhi kekurangan bibit jagung bagi petani, ini akan menjadi perhitungan kami pada pembahasan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2022 nanti. Termasuk apa yang telah dijanjikan oleh Menteri Pertanian RI tadi, insyaallah bisa membantu petani,” kata Wali Kota Kotamobagu, Tatong Bara.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT



Ia menambahkan, jagung menjadi komoditi yang seksi, selain harganya bagus, jagung bisa tumbuh di tanah Bolaang Mongondow Raya.

“Kita bisa melihat, dengan luas lahan sekitar ¾ atau 0,7 hektare, bibit 6 kilogram, panennya bisa tiga sampai empat ton, tadi saya sempat berbincang dengan petani. Nah, petani harus semangat, karena menjadi petani itu keren, saat ini jagung komoditi yang seksi, karena harganya yang sudah mulai bagus dapat membantu petani di tengah pandemi Covid-19 saat ini,” kata wali kota.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Perikanan Kotamobagu, Fenty Dilasandi Mifta mengatakan, bahwa lahan panen di Kota Kotamobagu tersebar di beberapa titik di masing-masing kecamatan.

“Untuk tanaman jagung sendiri, tahun ini kami menargetkan produksinya 18 ribu ton, sementara tahun depan dipacu agar bisa mencapai 20 ribu ton,” ujar Fenty. 

[saswp-reviews-form onbutton="1"]

Share :

Baca Juga

Kotamobagu

Bawang Merah Kotamobagu Berpotensi Masuk ke Pasar Jepang
BUMDes

BMR

Pemkab Boltim Gelar Bimtek Pengelolaan Keuangan BUMDes Berbasis SIA
Operasi Samrat

BMR

Pimpin Apel, Bupati Pantau Kesiapan Operasi Ketupat Samrat
Vaksin Corona

BMR

Sudah Zona Kuning, Pemkot Targetkan Kotamobagu Masuk Zona Hijau

Kotamobagu

Puluhan Unit Kendaraan Dinas Milik Pemerintah Kotamobagu Terjual
Insentif THL

BMR

345 Tenaga Harian Lepas RSUD Kotamobagu Mulai Terima Insentif
BPD

BMR

Pemkot Jadwalkan Pelantikan Anggota BPD Terpilih April 2021
BKSU

BMR

Sekda Bolmut Usul Sekertariat BKSU di Gorut