/

Cegah Kerumunan saat Pandemi, Siswa SMA di Kotamobagu Dilarang Konvoi dan Coret Seragam

2 mins read
Idul Fitri
Asisten Bidang Pemerintahan Setda Kotamobagu, Teddy Makalalag.

KOTAMOBAGU, KONTRAS MEDIA – Pemerintah Kota (Pemkot) Kotamobagu seriusi adanya informasi beredar terkait aktivitas siswa-siswi yang akan melakukan konvoi dan corat-coret pakaian seragam sekolah menyambut pengumuman kelulusan sekolah tahun ini saat pandemi Covid-19 yang masih berlangsung.

Asisten Pemerintahan dan Kesra Sekda Kotamobagu, Teddy Makalalag, mengimbau para siswa di Kotamobagu untuk tidak melakukan aktivitas yang berpotensi menimbulkan kerumunan pada saat pengumuman kelulusan nanti.

“Merayakan kelulusan tidak harus dengan aktivitas berlebihan, apalagi saat ini kita semua masih berjuang melawan pandemi yang masih berlangsung hingga saat ini. Rayakan dengan aktivitas positif, tanpa harus berkerumun, corat-coret seragam sekolah hingga melakukan konvoi di jalanan yang bisa membahayakan keselamatan para siswa-siswi sekalian,” ucap Teddy.

Untuk mengantisipasi hal ini lanjut Teddy, Pemkot Kotamobagu telah menggelar rapat koordinasi lintas sektoral yang melibatkan aparat TNI dan Polri.

Corat-coret seragam sekolah usai pengumuman kelulusan di Kota Kotamobagu (Foto diambil sebelum pandemi Covid-19).

“Dalam rapat dibahas langkah-langkah yang akan dilakukan pemerintah daerah untuk mengantisipasi rencana aktivitas konvoi bersama dan aksi corat-coret para siswa-siswi ini. kami juga meminta para guru dan orang tua dapat berperan aktif mengawasi anak-anaknya agar tidak ikut serta dalam aktivitas ini,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pol PP dan Damkar Kota Kotamobagu, Sahaya Mokoginta, menuturkan pihaknya bersama aparat TNI Polri akan menindak tegas jika pada saat pengumuman kelulusan nanti, para siswa-siswi di Kotamobagu akan melakukan konvoi di jalanan.

“Kami sudah mendengar informasi corat-coret dan konvoi para siswa-siswi di Kotamobagu, dan kami akan mengambil tindakan tegas jika rencana ini tetap dilakukan,” tegas Sahaya.

Ia juga mengimbau agar para siswa-siswi dapat menunggu pengumuman kelulusan dari pihak sekolah dengan berada di rumah saja, tanpa harus berkeliaran di luar rumah dan melakukan aktivitas yang tidak perlu.

“Diharapkan pengumuman dapat ditunggu di rumah masing-masing, tidak perlu berkerumun di tempat umum ataupun melaksanakan aktifitas corat-coret atau konvoi di jalanan yang selain menimbulkan kerumunan, juga membahayakan keselamatan para siswa sekalian,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.