Home / Rehat / Kesehatan

Senin, 23 Agustus 2021 - 23:33 WIB

5 Cara Bagi Orang Tua Untuk Melindungi Bayi dari COVID-19

Ilustrasi Bayi. (Foto: Freepik)

Ilustrasi Bayi. (Foto: Freepik)

KESEHATAN, KONTRAS MEDIA– COVID-19 masih menjadi masalah serius yang di hadapi oleh Dunia.

Hingga saat ini, COVID-19 masih merebak di belahaan Dunia, termasuk di Indonesia.

Melawan pandemi COVID-19 pun terus dilakukan. Tentu besar harapan COVID-19 bisa berakhir.

Sejalan dengan waktu, sangat dibutuhkan ikhtiar bersama dalam memutus mata rantai pandemi COVID-19.

Paling penting adalah, setiap kita harus mampu melindungi keluarga dan orang lain dari penyebaran COVID-19.

Berikut 5 cara orang tua dapat melindungi bayi dan balita dari COVID-19, yang dikutip dari abcnews.

  1. Dapatkan vaksinasi

Tiga vaksin, Pfizer, Moderna dan Johnson, disahkan oleh Food and Drug Administration untuk digunakan oleh siapa saja yang berusia 18 tahun.

Pfizer diizinkan untuk siapa saja yang berusia di atas 12 tahun. Ketiganya terbukti aman dan efektif.

Bahkan ketika varian delta baru mengambil alih sebagai varian dominan di Amerika Serikat, vaksin ini masih dapat melawannya.

Sangat sering, anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 tinggal di rumah tangga, di mana orang tuanya tidak divaksinasi, kata Dr. Paul Offit, direktur Pusat Pendidikan Vaksin dan profesor pediatri di Divisi Penyakit Menular di Rumah Sakit Anak Philadelphia.

“Selalu tragis ketika anak-anak jatuh sakit karena COVID-19,” kata Offit kepada ABC News. “Tahun ini, kisah-kisah ini lebih tragis karena bisa dicegah.”

  1. Pastikan semua orang di sekitar anak Anda divaksinasi

Anak-anak kecil belum memenuhi syarat untuk divaksinasi, tetapi jika setiap orang di sekitar mereka divaksinasi, ini menciptakan perlindungan terhadap virus.

Membatasi jumlah orang yang Anda temui yang tidak divaksinasi dapat membantu menciptakan lingkungan yang lebih aman bagi Anda dan keluarga Anda yang kemudian akan menawarkan perlindungan bagi anak Anda yang tidak divaksinasi.

Ini bisa menjadi hal yang sangat sulit untuk dilakukan, terutama jika Anda tinggal di komunitas yang sebagian besar tidak divaksinasi, tetapi menimbang risiko yang dapat ditimbulkan COVID-19 pada anak Anda tidak sia-sia.

Ini mungkin juga menjadi dorongan bagi beberapa orang untuk mendapatkan vaksinasi juga.

ADVERTISEMENT

Sunat Moderen - Kota Kotamobagu Bolaang Mongondow Sulawesi Utara

SCROLL TO RESUME CONTENT


  1. Dapatkan vaksinasi jika Anda sedang hamil atau menyusui

Vaksin sekarang direkomendasikan untuk orang yang sedang hamil setelah sebuah penelitian menunjukkan bahwa mengambil vaksin COVID-19 selama kehamilan aman untuk orang tua dan anak.

Sementara itu, penelitian baru menunjukkan bahwa ibu mungkin dapat menularkan antibodi terhadap COVID-19 kepada bayi Anda.

Antibodi adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh kita yang membantu mengenali dan melawan infeksi.

Ketika seorang wanita hamil, beberapa antibodi dapat melewati plasenta dan ditemukan dalam darah bayi hingga beberapa bulan setelah mereka lahir. Antibodi juga dapat ditularkan melalui ASI.

Jenis perlindungan antibodi untuk bayi ini disebut “kekebalan pasif.”

Sistem kekebalan bayi Anda tidak akan dapat membuat antibodi mereka sendiri dari apa yang dilewatkan melalui plasenta atau ASI, tetapi para ahli mengatakan setiap bagian penting, dan beberapa perlindungan mungkin lebih baik daripada tidak sama sekali.

  1. Jarak sosial dan masker di tempat umum

Ketika Anda dan anak kecil Anda berada di tempat umum, mungkin tidak mungkin untuk mengetahui apakah orang-orang di sekitar Anda telah divaksinasi.

Cobalah untuk menjaga jarak aman dari orang lain dan memakai masker, terutama di area dalam ruangan di mana mungkin ada banyak orang yang tidak divaksinasi.

Jika bayi Anda berada dalam gendongan, selimut dapat disampirkan di atas gendongan, tetapi pastikan itu hanya dilakukan saat gendongan berada dalam pandangan Anda dan selimut tidak boleh menyentuh bayi.

Jika bisa, cari babysitter yang tepercaya dan divaksinasi jika Anda membutuhkan malam atau siang hari, sehingga Anda tidak perlu membawa bayi Anda yang lebih rentan, terutama untuk kegiatan seperti makan di dalam ruangan yang berisiko lebih tinggi terhadap COVID-19 paparan.

  1. Setiap orang harus mencuci tangan

Setiap kali seseorang mengunjungi rumah Anda dari luar, pastikan hal pertama yang mereka sentuh adalah sabun dan air untuk mencuci tangan, terutama sebelum menyentuh anak Anda.

Faktanya, dokter anak merekomendasikan ini sepanjang tahun, dengan atau tanpa pandemi di rumah mana pun yang memiliki anak berusia kurang dari dua tahun.

Ini adalah cara mudah untuk mencegah penyebaran banyak penyakit menular yang dapat menyerang anak kecil. ***

Share :

Baca Juga

Daya Tahan Tubuh

Kesehatan

Pastikan Tidur Cukup Sebelum Menerima Suntikan Vaksin Covid-19, ini Alasannya
Sedekah

Hikmah

Ini Keutamaan Bersedekah di Hari Jumat
PSG vs Bayern

Olahraga

PSG VS Bayern: Neymar dan Mbappe Tak Buat Die Roten Bertahan
Vaksin Sinovac

Kesehatan

Penjelasan Ilmuan Tentang 25 Relawan Uji Klinis Sinovac yang Positif Covid-19
COVID-19

News

Update COVID-19 di Indonesia 25 Agustus: Tambah 18.617 Kasus, Meninggal 1.041 Jiwa
Vaksin covid-19 bagi ibu hamil

News

Ini Jenis Vaksin Covid-19 yang Disarankan Bagi Ibu Hamil
Corona B117

Kesehatan

Virus Corona B117 Asal Inggis Sudah Masuk Indonesia

Hiburan

Sutradara Buka Suara Usai Film Pendek Tilik Viral